sukma w.


Sekarang baju distro kayaknya lagi tren banget. Padahal harga yang ori ratusan ribu, tapi tetep pada suka. Heran deh. Apa biar keliatan gaya? Ikut tren? Biar keren? Biar dikira tajir?
Bukannya sirik, tapi ada yang nganggep pake baju bermerek itu bikin pede lah, bikin orang lain minderlah. Emangnya kualitas manusia itu dinilai dari baju bermerek? Ngga kan. Asal baju itu masih wajar dan layak pake, itu udah termasuk manusia kok. 

Kemaren di gedung setda tuh ada pameran distro gitu, youth day out. Aku sama dua temenku iseng-iseng kesana, penasaran gitu ceritanya.
Jadilah Minggu jam 10an kita dateng kesana. Tadinya agak ragu mau masuk soalnya kebanyakan anak cowok doang yang disitu. Setelah ngeliat ada cewek berjilbab juga lagi jalan-jalan baru deh kita masuk.
          Didalem suasananya ngga jauh beda sama diluar, iya isinya cowok dan… bertato. Kita muter-muter ngga jelas kayak orang ilang dan kayak orang salah kostum. Didalem rasanya aneh banget, kita sempet pingin ngadain konser nangis. Pingin cepet-cepet keluar, tapi sayang 10.000 ilang gitu aja. Tiket 10.000 dapet stiker tok masa.
          Yaudah kita muter-muter lagi, kayak orang ilang lagi. setelah berkali-kali muter dibarengin suara band metal barulah kita mutusin beli sesuatu ‘benda’ apa aja, yang penting jangan pulang trus bengong.
          Setelah ngebeli yang kita pinginin dan ngerasa capek, kita beli es pelangi dan masih didalem area. Begitu kita ngedengerin ada MC ngomong gitu ternyata ini lomba TATO.
          Hari itu bener-bener kayak orang ilang yang salah tempat. Disitu ada band metal trus didepannya ada orang lompat-lompat gaje, yang ternyata lagi pada main skateboardDan yahh kita ngerasa lebih alay dari orang-orang alay karena pergi ketempat yang teramat sangat-alay-. #krikkk
          Ya mo gimana lagi isinya cowok bertato, cewek pake hot pants dan baju kekecilan. Kita sempet mikir “Emang mereka ngga dimarahin ama orang tuanya apa?” okelah, kalo emang orang tuanya ngga marahin mungkin terlalu sayang, tapi.. apa ngga malu, meskipun ngga dimarahin harusnya ya bisa ngerti lah mana yang pantes mana yang ngga. Tau malu gitu.
          Abis nyadar kalo kita bukan termasuk dari mereka, kita milih pergi. Daripada makin keliatan aneh dan tambah setres gara-gara ngedengerin musik yang… ngga kedengeran liriknya.
          Waktu mo nonton reggae aja kita batal karena inget bakal salah kostum juga. Eh tapi ini palah nyasar ketempat yang ngga jauh parah.
          Waktu emang ngga bisa diulang. Kayak uang yang udah buat beli, ngga mungkin bisa kembali. Jadi nikmati aja apa yang kita dapetin hari itu. Harapannya semoga waktu yang terlewatkan dengan apa yang kita dapetin itu hasilnya setimpal.
        Kalo mengecewakan yaa ambil aja hikmahnya, buat pelajaran biar besok-besok ega ‘beli’ ditempat itu lagi.

@DearestSukma
©SukmaGR34

Reaksi: 
0 Responses

Posting Komentar