sukma w.








Siapa yang belum pernah mengalami kegagalan? Ketika apa yang kita inginkan tidak menjadi kenyataan. Banyak hal-hal yang menghambat tujuan kita, tapi ketika kita yakin akan suatu hal, meskipun kegagalan pernah ada, tidak ada alasan untuk berhenti.

Jadi ceritanya tahun lalu (re: bulan desember) karena terakhir pulang itu libur idul adha maka liburan sebelum natal kepikiran buat pulang, meskipun tanggal 28 udah ada jadwal kuliah lagi.
Siang itu sepulang ngampus langsung ke kos abis itu  cuss gas Kebumen tercintahh. Jalanan kali ini emang lebih padat daripada biasanya, ya wajarsih lagi libur nasional gini.

Sampe Solo Sukoharjo yang berbatasan sama klaten tiba-tiba gerimis turun. Nyampe situ agak bimbang, balik ke kos lagi atau lanjut jalan? Tapi karena males balik jadi jalan terus. Begitu masuk Klaten hujan turun dengan derasnya, jalanan gelap banget dan karena deras jadi berasa sakit di kulit (inget teori fisika bahwa sekecil apapun benda yang di lemparkan dengan kecepatan tinggi akan terasa sakit saat mengenai kita, seperti peluru misalnya) disini pun bimbang, bakal berhenti buat berteduh atau terus jalan trabas hujan?

Ya karena aku kalo udah ada niat mau ngelakuin sesuatu pinginnya diselesein secepatnya juga jadinya tetep jalan. Hujan deras kayak mau badai yang keliatan Cuma lampu-lampu kendaraan, air mulai meninggi menggenang diaspal, udah gitu pake macet pula.

Tapiii pas nyampe sekitar Maguwo tiba-tiba hujan mereda, terusan pas liat ke langit di sebelah barat ada semburat cahaya berwarna merah kekuningan.

Ketika liat cahaya itu rasanya kayak menemukan titik terang, semacam pencerahan. Kalo aja tadi pas masih di awal jalan aku milih balik lagi ke kos mungkin sekarang aku belum sampe disini. Kalo aja pas di Klaten aku milih berteduh buat berhenti yang belum jelas kapan hujannya bakal berhenti, mungkin aku bakal terjebak di posisi itu terus.

Dapet satu lagi pelajaran dari perjalanan bahwa hujan badai di satu titik bukan berarti di titik yang lain juga dalam keadaan yang sama.

Ketika kita mengalami kegagalan yang kelam dalam suatu hal, tidak ada salahnya untuk mencoba hal lain. Teruslah mencoba, mengalir mengikuti kemanapun tujuan hidup ini. Jika kita memilih diam dan berhenti karena kegagalan maka kita akan terus terjebak dalam hujan badai yang kelam lagi gelap.


Pas udah nyampe purworejo celana sampe kering sendiri, mana kayak orang ilang karena disini panas dan aku masih pake jas hujan.
Yaa ini perjalanan terlama Solo – Kebumen (simpang lima) Selama 5 jam, biasanya lebih lancar.

Reaksi: 
0 Responses

Posting Komentar