sukma w.
Jogja – Solo
Kota yang katanya kakak beradik ini merupakan kota yang sudah tidak asing lagi ditelinga. Beda sama Kebumen, masih banyak yang belum tau Kebumen itu sebelah mana. Kadang malah ditanya, Kebumen itu Jawa mana?
Duhh sakitnya tuh disini :3
Ini rute saya kalo mau ke Solo

Kebumen – Puworejo – Yogyakarta – Klaten – Solo

Dulu saya sempet heran, kenapa Solo ikut Jawa Tengah? Padahal buat kesana saya musti keluar masuk Provinsi -_-
Kadang saya naik Bus, kadang naik kereta, dan pernah gas sendiri.
Seringnya saya kalo berangkat ke Solo naik bus sampe Kuthoarjo dulu yang kurang lebihnya sejaman, tergantung jalannya juga sih. Sejam itu udah paling cepet.
Abis itu ke Stasiun Kutoarjo beli tiket Prameks (Prambanan Ekspres) kalo sampe Jogja 6.000 berhubung sampe Solo jadi 12.000
Ini tiketnya..



Kalo naik kereta dari Kutoarjo – Solo itu sekitar 2,5 jam. Lumayan lebih hemat waktu. Nanti bakal berenti di Stasiun Kutoarjo – Stasiun Jenar – Stasiun Wates – Stasiun Tugu – Stasiun Lempuyangan – Stasiun Maguwo – Stasiun Klaten – Stasiun Purwosari – Stasiun Solo Balapan.


Iya rutenya begitu, andai aja bisa sampe stasiun Kebumen -___-“ belom dibangun relnya sih.
Tapi kalo dari atau ke Kutoarjo itu Cuma ada 3 sesi doang. Beda sama yang Jogja – Solo nyaris tiap jam ada kereta lokal.

Kereta jogja – solo ngga Cuma prameks, tapi ada Sriwedari, Madiun Jaya, Sidomukti gitu.
Ini Jadwalnya..




Yang paling enak sih ManJa (Madiun Jaya) tempatnya bersih dan ada ACnya. Tempat duduknya juga bagus. Tapi harganya 20.000 :3 waktu itu pernah beberapa kali naik ini, ehh pas itu ngga kebagian tempat duduk di tiketnya.



Trus ada bule bilang “naik kereta 20.000 ngga ada yang buat nge charger?”
Dalam hati saya bilang “Jangankan nge charger, ini aja saya 20.000 malah ngga dapet tempat duduk -,-”
Tiketnyaa..



Sriwedari ya lumayan lahh, duduknya udah nyaman. Harganya 10.000




Yang paling ngga enak itu ya Prameks, tapi mau gimana emang yang paling murah sih. Kata Cleaning ManJa Prameks itu kereta ecek-ecek. Ngga ada nomer kursi dan tempat duduknya ngga empuk. Bikin pegel pantat -__-”


Pernah juga saya naik bus dari Kebumen – Solo itu nyaris antara 6-7 jaman pegelnyaaaa..
Tapi biasanya kalo pulang itu naik kereta sampe stasiun Tugu trus jalan-jalan di Malioboro bentar, nah baru deh ke Giwangan pake Trans Jogja. Kadang kalo naik kereta sampe Kutoarjo disana udah magrib trus ngga ada bus yang ke Kebumen, kadang dari Kutoarjo – Sruweng aja pake dioper-oper dulu. Makanya mending naik busnya dari jogja.
Antara 6-7 jam itu kalo naik bus ekonomi atau yang ecek-ecek kalo saya sama temen-temen dulu sih bilangnya bus yang suka mbaor-mbaor dijalan gitu. Iya biasanya kan suka nawarin penumpang dengan triak-triak “Jogja Solo Jogja Solo” atau “Kebumen Gombong Kerto” .



Tapi kalo udah kemaleman missal sampe jam 7 malem baru di Giwangan mending naik bus Patas. Seringnya Efisiensi, ada ACnya dapet minum juga. Pernah juga dapet duduk diTL, tapi asik bisa liat jalanan dengan lebih luas. berhubung Kebumen itu dilewatin bus Cilacap maupun Purwokerto jadi kadang naik Jogja – Cilacap ataupun Jogja – Purwokerto. Tapi bayarnya sama, walaupun saya turun Kebumen ataupun Purwokerto tuh tetep bayar 50.000.
Kadang heran kalo liat sopir bus efisiensi dan bus biasa, kalo efisiensi sopirnya biasanya ramah suka becanda juga sambil nyetir. Beda sama bus biasa yang kesannya sangar dan galak, suaranya serem dan pembawaannya mau marah. Kayaknya ada faktor-faktor tertentu.





Di Solo ada Trans juga, namanya Batik Solo Trans (BST) pertama kali naik itu saya agak bingung. Soalnya saya ngerasa beda banget sama sistem di Trans Jogja. Kalo di trans jogja setiap halte ada peniketan dan bisa transite sesukanya di BST ngga. Saya pernah sekali berangkat bayar 3 kali. Konyol rasanya. Saya kan ngga tau koridor-koridornya kalo di halte jogja kan mas peniketan biasanya ngasih tau “naik 3A trus transit disitu ganti 2B” gitu-gitu jadi kan ngga bingung. Eh saya naik koridor 2, udah bayar dan ternyata salah trus disuruh pindah di koridor 1. Disitu ditarik tiket lagi, jadi udah bayar 2x. berhubung saya aja ngga tau tempatnya jadi saya Cuma ngomong lokasi tujuannya dan konyolnya saya  sampe mentok palur.


Aku : “mba masih jauh?”
Mbanya : “aduh mba udah kelewatan, maaf ya mba.”
Aku : “ohh” *agak bingung*
Mbanya : “nanti ikut baliknya aja mba, maaf banget ya mba.”
Aku : “iya ngga papa” *ngga ada pilian*
Mbanya : “tapi bayar lagi ya mba..”
Aku : “oh yaya,”

Darisini saya ngerasa di BST itu ngga ada sistem transite, yaa akhirnya saya bayar 3 kali untuk satu tujuan. Bener-bener konyol.

Trus kalo di BST itu kita bisa naik dan turun sembarang. Ngga perlu nyari halte buat naik, ngga perlu pilih halte buat turun. Tapi enaknya jadi kalo turun bebas pilih tempat dan kalo mau naik itu ngga perlu nunggu lama.

Beda sama trans jogja yang kadang harus nunggu sampe setengah jaman Cuma gara-gara trayek tujuan kita belom dateng. Trus juga turunnya itu loh, apalagi kalo mau ke Stasiun lempuyangan, ngga ada halte yang deket efeknya harus jalan kaki muter-muter dulu -,-”
Waktu itu pernah jalan kaki sama bapak-bapak dan cerita tentang trans gitu, tadinya ditawarin becak tapi mahalan becaknya dari tiket kereta :o


Trus pernah juga gas Solo sendiri, efeknya sampe 2 hari pegelnya ngga ilang-ilang. Ihh padahal saya ngga ada SIM, belum boleh, takut saya kelayapan ngga jelas kata ibu. Tapi uddah keluar masuk Provinsi :D


Pernah juga nitipin motor di Stasiun, etapi ternyata mahal ya. Semalemnya 4.000 kalo di tinggal 5hari lumayan nguras dompet deh buat anak kost.

Ngga tau kenapa kalo jalan balik itu selalu nyenengin, walopun capek rasanya tanpa beban. Beda sama ketika berangkat ke Solo, duhh rasanya beeratttttt banget.

Oiya sekarang mulai tanggal 8 November tiket kereta lokal udah berubah wujud lohh :D
Ini penampakannya ..



Sekarang rasanya udah biasa banget sama Jogja, iyalah tiap pulang pergi pasti lewat situ. Mau lewat mana lagi coba, Pantura?

@DearestSukma

©SUKMAGR34T
Reaksi: 
0 Responses

Posting Komentar