sukma w.



Tadinya kepikiran mau nyeritain panjang lebar tentang cerita pas USM gitu, tapi mood saya rada redup setelah liat kunci dan nyocokin jawaban.
“berlaku nilai mati yaitu benar minimal sepertiga dari jumlah soal masing-masing bidang yang diujikan”

Rasanya pingin teriak-teriak sambil bilang yaampun gimana nasib saya :( kemaren Cuma ngerjain 50an soal TPA dan B.ingnya gatau berapa, intinya kayak impossible banget deh. 180 soal dalam 150 menit itu sampe belum sempet baca soal, soal sepanjang itu masa iya bisa selese kurang dari satu menit? Buat yang udah jenius sih biasa aja, tapi buat saya ini sesuatu banget.
Saya sih ngga tau itu kunci siapa yang bikin, tapi selamat udah sukses bikin saya galau. Dari 50 soal yang dikerjain ternyata banyak salahnya. Kalau aja ada yang bilang doa orang yang lagi ulang tahun adalah doa yang pasti dikabulkan saya bakal berdoa banyak hal hari ini.

Ahh iya hari ini tanggal 1 Juli, tepat tanggal saya pertama kali melihat dunia :) kalau ngomongin lahir, kadang saya pingin ngulang semuanya dari awal.
Oh yaa tentang doa, harapan saya sebenernya simple yaitu selalu dikasih kebahagiaan. Kebahagiaan dalam banyak hal. Kalau dijabarin bisa panjang, tapi yaudasi gapapa. Doaku kali ini, harus bisa lolos SBMPTN, bisa lolos USM STAN, bisa ngebahagiain ortu, bisa jadi kebanggaan ortu, bisa jadi lebih dewasa dan mandiri, bisa jadi contoh yang baik buat orang banyak, selalu dikasih kesehatan jasmani maupun rohani, bisa berguna buat orang lain, selalu dilimpahkan rizki yang berkah, pokoknya hal-hal yang bisa bikin saya bahagia dan berarti.
Kalau harus menjabarkan yang lebih spesifik lagi, kadang saya merasa aneh. Karena keinginan-keinginan saya sepertinya terlalu tinggi, dan saya lelah jika harus menunggu keajaiban. Keajaiban, sesuatu yang abstrak. Ngga pasti. Seperti menunggu gerhana matahari, meskipun sempat terjadi. Seringnya saya ngga sadar. Dan waktunya pun ngga tentu. Mungkin orang yang tau seluk beluk matahari bisa memperkirakannya. Tapi saya tidak, saya orang awam yang hanya mampu menunggu, menunggu, dan berharap. Menyedihkan.
Dalam harapan saya paling merasa aneh dengan kata “semoga”. Kata itu seakan mengandung arti ketidakpastian yang sangat jelas. Saya sebenernya kurang suka kalo ada yang doain saya dengan bilang ‘semoga bisa’ tapi lebih suka ke ‘pasti bisa’. Karena kalimat itu lebih meyakinkan.


Ngerancu jauh dari judulnya.
Oke segitu aja kegalauannya, saya mau nulis tentang yang emang pingin saya tulis.
Iya, perjalanan saya mencari keberuntungan.

28 Juni 2014
Untung tanggal ini belum puasa jadi lumayan ngga capek dijalan. Saya berangkat jam 08.00 naik bis bareng anak gazmeka. Namanya mba I, mba P, mba K. dibis ngga ada kejadian menarik selain jalannya yang kayak semut bikin geregetan. Nyampe terminal giwangan jam 12an pas adzan dhuhur. Sholat disitu trus ada becak yang nawarin mo nganter sampe AA YKPN (tempat tes) seharga 50rb perbecak. Gila aja apa, mending naik trans jogja Cuma 3000. Tapi tetep aja berunding dulu kayak orang ilang. Akhirnya kita jalan nyari halte transjogja. Nanya sama petugasnya kalo mo ke AA YKPN naik yang mana. Trus kata petugasnya suruh naik trayek 4B. yaudah kita antri, trus naik deh. Kita turun dihalte AA YKPN, trus jalan nyari kosan yang udah dipesen, malah bingung jalannya. Yaudasi yang penting jalan.
Nyampe kosan udah, naro barang, cucikaki, cucimuka. Trus pada baca buku. Trus tiba-tiba mba I dapet sms yang katanya ada anak kebumen yang mo ngekos situ juga. Kebetulan sebelah kamarnya masi kosong. Yaudah trus dia dating, 2 orang dan saya ngga tau namanya -_-
*oke kenapa ceritanya garing begini*
Jam 3 sorean kita jalan ke AA YKPN buat liat ruangan tesnya. Yaudah jalan kesitu. Liat tempatnya lumayan lah, tapi koridor ruangannya itulohhh, sempittttt banget. Keluar, trus liat ada ruangan olahraga indoor yang ada tangga bertingkat gitu. Aaaaa pingin narsis disitu. Tapi ngga sempet. Saya ngga sempet narsis dimana-mana :( gapapa deh toh gambar bukan hal penting :)
Abis itu tinggal nyari makan, susaahhhh banget sampe jalan jauh. Trus pas mba P beli minum ada mas-mas yang ngatain kita ngga puasa. Lhaa emang belum puasa juga :D trus kita nemu penjual sate gitu. Yaudah kita beli itu buat sahur biar ngga basi semuanya dipisah.
Abis itu pada belajar, yaudah aku ikutan soksok belajar meskipun sebenernya ngga mood banget. Trus nyoba tidur dari jam 8. Baru bisa tidur jam 1. Dan masi kudu bangun gegara sahur pertama.
Sahur pake sate yang ternyata isinya usus, hati, empela, sampe brutu. Intinya gaada dagingnya. Uhh ngenes banget :(

29 Juni
 jam 7 kurang dikit kita berangkat, ehh ternyata udah rame. Koridor penuh sesak sama orang yang pada lesehan nunggu pintu ruangan dibuka.
Abis pintu dibuka kita masuk, suruh tandatangan berkalikali. Disuruh nunggu bel baru boleh buka soal. Sambil nunggu saya mainan pensil tak glundung-glundungin, eh tiba-tiba didatengin pengawas cantik yang lebih mirip mba BA kosmetik. Beliau jalan, hak sepatunya berdecit dan berenti tepat disampingku. Saya tetep cuek. Oiya disini juga ngga boleh pake jam tangan, trus buat yang ngga pake jilbab termasuk cowok lengannya harus dilinting sampe siku. Ngga boleh bawa papan, bolpoin, tipX. Cuma pensil, kartu dan penghapus diatas meja, tapi saya nambah bawa tisu :D
Trus bel bunyi, mulai ngerjain. Mulai lupa waktu. Keasiken sama nomer tertentu. Sampe soal yang banyak teks panjangnya ngga sempet takbaca, dan ngga tak kerjain.
Dan selama saya diruangan saya masih sempet mikirin bajunya pengawas yang mirip mba BA kosmetik. Modelnya bagus sih, jadi sejak awal sampe akhir saya masih belum dapet jawaban tentang model baju pengawas itu bagian pingganggnya pake sabuk atau emang udah nempel dari sananya. Sepertinya bakal jadi misteri entah sampai kapan -_-

Ohiya sebelum USM itu ada yang namanya Verifikasi berkas. Ada beberapa syarat dan berkas-berkas yang harus dibawa ke Balai Diklat Keuangan Yogyakarta, waktu itu tanggalnya ngga barengan. Saya barengan sama anak gazmeka, kesananya waktu itu naik mobil. Soalnya kalo naik bis agak ribet. Disana nunggunya antrii banget lah. Sehari itu jatahnya 1.200 orang. Ngga lupa abis verifikasi kita liat tempat lokasi tes gitu sekalian nyari penginapan.
Sempet salah isi nile dan galau foto juga, tapi trus nanya deh..


Sebenernya ini panjang, tapi ya tapi.

Selese jam 11an, trus pulang kosan. Packing. Trus ke halte disana rameeeee banget. Jam 1 sayanya baru bisa berdiri nyaman didalam trans jogja. oiya rencananya abis ini saya misah sama 3 teman saya. Mereka pulang duluan, nah saya nyamperin temen di Sanata Dharma. Jadi saya transit di SDM dan teman yang lain ke giwangan. Didalem trnsjogja agak celong juga sih, sendirian kayak orang ilang. Berhubung saya ngga tau halte Colombo jadi saya minta mba yang jaga pintu (?) ngasi tau saya kalau udah sampe.
Oke sampe Colombo dengan selamat, nungguin temen saya mba eva. Agak lama gitu bediri dipinggir jalan sampe ditawarin ojek sama tukang ojek #zzzZ
Setelah lama ketemu deh sama mba eva trus kita jalan ke UNY buat liat ‘kayak apasih UNY itu’.

Halamannya lumayan luas, asli capek jalannya. Waaa sebenernya pingin narsis juga, tapi lagi rame banyak mahasiswa yang entah lagi ngapain. Intinya setiap tempat ada yang lagi make. Kita jalan aja deh terus, daripada balik malu-maluin :D trus ketemu mushala. Shalat dhuhur disitu. Abis shalat baru nyadar kalo didalem mushala ada CCTV, hufhh kayak ada yang mo nyuri mukena aja -_-
Abis itu kita balik, udah lumayan lama didalem jadi kalo keluar ngga kayak orang nyasar :D biar dikira mahasiswa situ, gitu ceritanya.

Trus kita kehalte depan UNY, bilang mau turun di malioboro. Yaiudah kita disuruh transit dihalte deket Gramedia. Lumayanlah sekarang bedua ngga seilang tadi.
Abis transit trus turun di halte malioboro, trus kita ke stasiun Tugu buat mesen tiket prameks. Waktu itu udah jam 3 sore. Trus prameks adanya jadwal jam 3.40 sama jam 21.00 padahal niatnya mo jalan-jalan di malbor dulu. Yaudah jadi kita jalan Cuma 15menit doang. Maratonan deh -__- intinya ngga pernah sempet foto-foto.
Jam 3.15 kita udah di stasiun nunggu kereta, setelah lama nunggu tiba-tiba pada masuk ke kereta berlabel ekonomi. Saya sama eva bingung. Trus ada mas-mas yang nanya ke kita, dan kita sama-sama bingung. Baru setelah itu saya sadar kalo mereka Cuma nyebrang ke lintasan sebelahnya lewat dalem kereta. Oke jadilah kita nyebrang sama mas-mas itu juga yang entah siapa (again).
Didalem saya ngga kebagian tempat duduk, jadi sayanya lesehan didepan pintu. Ademmmm..
Nyampe stasiun Kutoarjo udah jam 17,30an nahh adzan magrib jam 17.40 jadilah kita nunggu buka didalam warung es jus. Kita mesen 2 jus melon. Pas adzan gitu aku langsung minum dengan kalapnya, sampe minum susu juga langsung abis. Fiuhhh… saya kembung.
Abis itu kita jalan ke jalan raya buat nunggu bis sampe kebumen tercintah. Kita berdiri dibawah lampu yang paling terang, biar semua orang tau ada makhluk paling unyu disitu :D trus tiba-tiba ada mas-mas yang mau balik kekebumen juga, katanya dia juga abis ikut USM. Anak gombong yang entah siapa namanya. Yaa lumayan lah ngga nunggu bedua doang, seenggaknya.
Trus ada bis gitu, trus naik deh. Untung banyak kursi kosong.
Jampe rumah jam 7 lebih. Ngga ikut traweh lagi -_-

Sebenernya banyak yang mo diceritain, tapi ini versi singkatnya.
Oiya saya paling sering jalan tapi ngga tau jalan. Tapi buat saya itu lebih baik. Jadi meskipun kita ngga tau jalan, seenggaknya teteplah jalan, ngga bakal nyasar. Masih di Indonesia ini, daripada keliatan kayak orang bingung ngga tau jalan. Takutnya ada oknum yang manfaatin posisi kita ini. Namanya dijalan yang belum kita kenal ya bahaya selalu ada kemungkinan.

Harapan saya dan harapan kamu semua pasti terkabul, entah kapan sih Karena saya bukan ahli penghitung jadi ngga tau. Tapi suatu saat. Ketika kita ngga menunggunya. Disaat ngga terduga. Disaat harapan terhempaskan. Percayalah selalu ada kemungkinan :)

@DearestSukma
©SukmaGR34T


Reaksi: 
0 Responses

Posting Komentar